Monday, June 12, 2017

Baju Melayu Teluk Belanga dan Baju Melayu Cekak Musang

Aku gembira kerana dapat membeli dua helai Baju Melayu dengan jumlah $30.

Baju Melayu Teluk Belanga berwarna biru berharga $15 sahaja.

Baju Melayu Cekak Musang berwarna kuning juga berharga $15.

Busana ini bukan untukku.

Busana ini untuk hiasan sempena menyambut Aidilfitri.

Semenjak tahun lepas iaitu tahun 2016, aku mencari busana tradisional yang murah harganya.

Namun, gagal.

Alhamdulillah, pada tahun ini iaitu tahun 2017, aku menemui sebuah gerai di dalam bazaar berhampiran Eunos Road 2 yang menjual busana tradisional dengan harga yang murah.

Bahkan, terdapat juga gerai lain yang menjual busana tradisonal untuk kanak-kanak lelaki dengan harga yang lebih murah iaitu $10 dan $5.

Namun, warna biru dan kuning yang kucari tidak ada di gerai yang menjual pakaian tersebut dengan harga lebih murah.

Lagipun, aku telah terlebih dahulu membeli pakaian yang berharga $15 sehelai.

Aku gembira.

Pencarian pada tahun lepas berakhir pada tahun ini.

Hiasan sempena menyambut Aidilfitri pada tahun ini akan bertemakan busana tradisional, Insha Allah.

Betapa aku teruja hingga aku sukar melelapkan mata sehingga jam 4 pagi.

Masya Allah.


Monday, June 5, 2017

Surah Al Mulk (67:19)

Surah Al Mulk

Surah ini merupakan surah ke-67 dalam Al Quran dan mengandungi 30 ayat. Namun, dalam entri kali ini, daku akan memfokuskan perhatian pada satu ayat sahaja iaitu ayat ke-19.

'Patutkah mereka menutup mata dan tidak memerhatikan (kekuasaan Allah pada) burung-burung yang terbang di atas mereka, (siapakah yang menjaganya ketika) burung-burung itu mengembang dan menutupkan sayapnya? Tidak ada yang menahannya (daripada jatuh) melainkan (kekuasaan) Allah Yang Maha Pemurah. Sesungguhnya Ia Maha Melihat serta mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.'



Ramadan kali ini aku jalani di Chai Chee Street. Sesungguhnya, aku seorang pendosa yang masih menaruh harapan untuk menjadi lebih baik di hadapanMu tetapi pada waktu yang sama, masih lalai....

Tuesday, May 9, 2017

Dia Semanis ...

Aku sedang menonton Dia Semanis Honeymoon (Episod 3) di lelaman Dailymotion sebagai lanjutan kepada Dia Semanis Honey (Episod 1 - Episod 16).



Aku mulai menonton Dia Semanis Honey pada minggu lalu setelah menonton Hikayat Si Pematah Hati (Episod 8) kerana aku ingin mengetahui lebih lanjut tentang watak pelakon utama dalam kedua-dua drama iaitu Alif Satar.

Ternyata, cerita cinta antara watak Hani dan Ahnaf dan keletah kedua-dua watak yang memendam rasa dan saling mencintai telah menawan hatiku.

Bahkan, Dia Semanis Honeymoon (Episod 3) yang sedang aku tontoni sekarang membelai jiwaku.

Sudah tentu lagu tema 'Memori Berkasih' menyentuh perasaanku.

Saturday, April 1, 2017

Getaran jiwa pada petang yang sedang hujan....

Jiwaku bergetar pada petang ini.

Dalam suasana hujan begini, hatiku amat terusik.

Apabila aku berpeluang mendengar kesemua versi lagu Bulan Bahasa, jiwaku bergetar dan hatiku terusik.

Lagu Bulan Bahasa Versi 1 menyemarakkan semangatku sebagai pencinta bahasa.

Lagu Bulan Bahasa Versi 2 mengusik nuraniku sehingga air mataku bergenang.

Lagu Bulan Bahasa Versi 4 membuat aku terimbas zaman sekolah menengahku ketika Nur Adee menjadi pemuzik Melayu yang giat pada zaman itu.

Lagu Bulan Bahasa Versi 5 membuat aku terimbau zaman sekolah rendah murid-muridku ketika aku menjadi seorang guru Bahasa Melayu di Sekolah Rendah Yu Neng terutama sekali pada tahun 2006. Program Bulan Bahasa yang disusun untuk mereka dengan kerjasama Balai Rakyat Kaki Bukit.

Getaran jiwa...

1 April 2017
3:42 petang
Di kamar tidur, blok 43, Chai Chee Street

Wednesday, March 22, 2017

She is...

Semalam, sewaktu para pelajar darjah 6 iaitu Arshad, Ilyas dan Danish berpapasan denganku di tangga tingkat tiga ketika aku sedang bersama pelajar darjah 2, aku terdengar sesuatu.

Aku bertanya kepada Arshad apakah yang dikatakan oleh Arshad kerana aku sekadar ingin memastikan perkara yang aku dengar.

Subhanallah.

Alhamdulillah.

Arshad mengatakan bahawa Ilyas menyatakan bahawa aku adalah 'the best teacher'.

"She is the best teacher," kata Ilyas sambil tersenyum.

Danish turut tersenyum.

Ayat seringkas itu terlalu mudah untuk membuat hatiku ini berbunga-bunga.

Berbunga-bunga gembira.

Berbunga-bunga bangga.

Namun, ujian melanda hati ini seperti banjir yang tidak diundang setelah selesai kelas darjah 2.

Tuhan menganugerahkan daku nikmat berbentuk perasaan.

Kemudian, Tuhan menguji daku dengan perasaan yang tidak menyenangkan.

Pada pagi ini, ujian lebih mencabar dan lebih mencalar menerjah hati ini sehinggakan aku mengambil keputusan untuk pulang sebaik sahaja kelas berakhir pada jam 1.45 petang.


Sunday, March 12, 2017

Puteri Impian II

Aku sedang menonton filem Puteri Impian II yang dibintangi Amy Mastura dan Nur Aliah Lee.

Ada suatu babak yang menggentarkan perasaan, melukakan hati dan mengecewakan jiwa.

Apabila watak Puteri Nora mengetahui status si dia.

Ada perkara yang amat menyentuh perasaan, meneguhkan hati dan memekarkan jiwa apabila menghayati watak Nancy yang dilakonkan oleh Nur Aliah Lee dan watak Puteri Nora yang dilakonkan oleh Amy Mastura.

Kedua-dua watak mempunyai keistimewaan dan kekuatan.

Ketegasan, kebijaksanaan dan kekuatan jiwa watak Puan Nancy serta kelurusan dan kebaikan hati watak Nora.

Aku mengalirkan air mata kerana diinsiprasi dan tersentuh hati oleh kedua-dua watak ini.





Puteri Impian 1997

Aku sedang menonton filem Puteri Impian yang dibintangi Amy Mastura dan Hairie Othman.

Filem bergenre romantik komedi yang diterbitkan pada tahun 1997.

20 tahun nan lalu.

Kecomelan Amy Mastura dan watak Puteri Nora.

Kewibawaan Hairie Othman dan watak Tengku Faisal.

Daku gembira dapat menonton semula Amy Mastura, Nur Aliah Lee, Azwan Ali, Hairie Othman...