Wednesday, February 29, 2012

Demam & Geram

Masih demam meskipun suhu badan tidak begitu panas.

Sudah demam sejak Ahad lalu.

Sejak itu, kepanasan suhu badan datang dan pergi.

9 biji panadol telah ditelan sejauh ini.

Sedang geram meskipun tidak segeram semalam dan pagi tadi.

Semoga geram ini tidak berpanjangan.

Sunday, February 26, 2012

Empat hari pertama di APM

1) Hari pertama (Isnin 13 Februari 2012)

Tersua dengan Abu Bakar dan Syafix di foyer. Abu Bakar memberiku bayaran duit kek dan memulangkan kepadaku lebihan duit sewa kereta daripada program ke Bukit Broga.

Menemui Khaidir, Safirah, Nabila, Faraliyana dan Hafiz di meja bundar.

Berbincang dengan Hafiz di meja bundar dan melanjutkan perbincangan ke meja empat persegi di Restoran Sahur.

Alhamdulillah.

2) Hari kedua (Selasa 14 Februari 2012)

Mendapatkan surat pengesahan pelajar di ofis untuk tujuan pendaftaran pas pelajar antarabangsa.

Alhamdulillah, surat pengesahan sudah ada dalam genggaman.

Hafiz dan Khaidir sudah memang ada di dalam ofis kerana mereka berdua ingin dan akan bertemu dengan Prof Zahir.

Aku duduk di sofa yang mereka duduk.

Seperti yang telah aku bincangkan sepintas lalu dengan Hafiz, aku sampaikan hasratku tentang program usrah untuk Keluarga Bahagia.

Alhamdulillah.

Khaidir berpendapat bahawa program itu boleh dilaksanakan dan mereka berdua sependapat program itu dijalankan di luar APM.

Setelah mereka memasuki pintu kaunter untuk bertemu dengan Prof Zahir, aku pun meninggalkan APM.

3) Hari ketiga (Isnin 20 Februari 2012)

Minggu kedua.

Masih dalam minggu 'add and drop' iaitu minggu mendaftar dan menggugurkan kursus.

Hari pertama aku memasuki kelas Dr Ibrahim iaitu kelas Leksikografi memandangkan aku tidak hadir ke kelas pada minggu lalu.

Tidak aku sangka bahawa kesayanganku, Unaizah turut mendambil kursus ini.

Gembira!

Sedangkan beberapa jam sebelum pagi ini, terlintas di fikiranku bahawa aku dan Unaizah tidak akan lagi bersua muka di dalam sebarang kelas.

Akhirnya, kami sekelas jua.

Alhamdulillah.

Aku tertarik dengan isi pengajaran yang disampaikan oleh Dr Ibrahim.

Kamus dan perkamusan.


Kami berdua sempat bergambar di dalam kelas menggunakan kamera daripada telefon bimbit Unaizah.

Sejurus selepas kelas, Abu Bakar dan Awg Azhar menjelaskan bayaran tiket pergi balik (Singapura-KL).

Kami berempat iaitu Abu Bakar, Awg Azhar, Mazwan dan aku sendiri berbincang tentang produksi kecil kami.

Objektif produksi kecil kami yang diberi nama Produksi Kecil oleh Mazwan ialah untuk menghasilkan rakaman untuk dijadikan kenangan bersama memandangkan kami akan berpisah tidak lama lagi.

Tentunya kenang-kenangan untuk anggota Keluarga Bahagia (di FB) yang merupakan mahasiswa/mahasiswi sesi 2009/2010 yang telah hampir tiga tahun bersama dalam pengajian.

Selain itu, produksi kecil juga mempunyai objektif untuk menghasilkan klip video berupa dokumentari atau filem pendek yang mempunyai nilai murni serta bermutu tinggi.

Filem pendek TOMATO menjadi inspirasi kami.

Sewaktu perbincangan di dalam bilik kuliah, Zakaria dan Redzuan memasuki bilik kuliah.

Bergurau senda seperti biasa.

Senyum tawa seperti sentiasa.

Satu idea yang menarik minatku hasil daripada perbincangan kami (melambas otak) ialah tentang isu teman sebilik (room mate) yang dikaitkan dengan isu bekalan elektrik yang terputus.

Satu lagi idea yang menarik minatku, barangkali bukan kerana idea yang terkandung tetapi objek yang disebut iaitu sebatang pena.

Secara peribadi, isu teman sebilik merupakan perkara yang menguji perasaan dan mencabar kesabaranku semasa berada di Universiti Malaya.

3 bulan pertama di Kolej 11, Blok C, Tingkat 3, Unit 301.... aku sebenarnya tertekan hingga aku mengambil keputusan untuk berpindah ke (bukan kolej yang lain dan bukan blok yang lain tetapi ke..) Tingkat 4, Unit 403.

Alhamdulillah.

Aku bahagia.

Lantas, isu teman sebilik amat dekat di hatiku.

Begitu juga dengan isu bekalan elektrik yang terputus (selain daripada bekalan air yang pernah terputus).

Jika dikenangkan, lucu juga apabila bekalan air terputus.

Kerenah dan sikap rakan-rakan banyak membuka mata dan membuka minda tentang nilai kehidupan.

Secara peribadi sekali lagi, objek sebatang pena juga amat dekat di hati kerana sampai ke hari ini, aku masih menyimpan sebatang pena yang tidak mahal pun harganya tetapi aku sangat menghargainya.

Sebatang pena itu bukan hadiah.

Sebatang pena itu bukan pemberian.

Sebatang pena itu merupakan pertukaran.

Mungkin tidak perlu aku lanjutkan tentang peristiwa peribadi itu.

Namun aku tertarik untuk mengolah idea berdasarkan objek sebatang pena itu.

InsyaAllah.

4) Hari keempat (Selasa 21 Februari 2012)

Sewaktu berada di dalam perpustakaan, Dr Ibrahim menghampiriku yang sedang duduk bersama dengan Swee Kim.

Dr Ibrahim bertanyakan pendapat kami tentang bentuk pembentangan yang boleh dijalankan di dalam kelas  Bahasa Melayu Lisan.

Kelas Kesenian Islam pula tidak sebosan yang aku sangkakan.

Aku tidak menjangkakan kelas ini penuh.

Ramai pelajar junior yang merupakan muka-muka baru mengambil kursus ini.

Dua tajuk tugasan telah diberikan.

Alhamdulillah.

Sejurus keluar daripada bilik kuliah, pembentukan kumpulan telah ditetapkan iaitu Cenderawasih bergabung semula dan ditunggangi oleh seorang anggota baharu yang merupakan pelajar junior iaitu Hasanah.

Khaidir, Hafiz dan aku berhasrat ke kafeteria.

Namun, aku singgah ke kelas Sastera sebentar untuk meminta tolong daripada Zakaria merakam video di dalam bilik kuliah.

Akhirnya, aku ke dalam kelas untuk meminta kerjasama mereka menyanyikan sebahagian daripada dua buah lagu yang berunsurkan persahabatan dan perpisahan.

Selain daripada meminta suara ramai mengujarkan ucapan perpisahan.

Sesudah itu, aku ke kafeteria untuk bertemu dengan Khaidir dan Hafiz.

Antara perkara yang dibincangkan ialah Kenduri Rakyat.

Akhir sekali, kami bertiga iaitu Nur Hakimah, Nur Khairiyyah dan diriku sendiri ke Restoran Sahur untuk menjamu selera sebelum ke ofis First Coach untuk membeli tiket pergi balik (KL-SIngapura).

Alhamdulillah.

Friday, February 24, 2012

Produksi Kecil bersama Nur Ain dan Nur Farhah

23 Februari 2012.

12 tengah hari.

Akademi Pengajian Melayu.

Alhamdulillah.

Produksi Kecil telah menjalankan penggambaran kami yang pertama dengan menemubual sepasang sahabat karib dalam kalangan pelajar sesi 2009/2010 yang sejauh ini telah mampu memelihara perhubungan mereka sejak semester pertama (Tahun 1) hinggalah ke semester keenam (Tahun 3).

Abu Bakar, Azhar, Mazwan dan Zakaria hadir pada penggambaran pertama kami ini dengan mengambil peranan dan menjalankan tugas masing-masing.

Setelah selesai penggambaran, kami makan tengah hari di kafeteria.

Kemudian, kami letakkan beg di perpustakaan sebelum menunaikan solat fardhu Zuhur di surau.

Kurang perancangan dan kurang pengalaman.

Namun, kami mempunyai motivasi yang tinggi dan minat yang mendalam untuk menghasilkan produksi yang terbaik.

Perkongsian klip video TOMATO oleh Mazwan telah menjadi inspirasiku.

Sememangnya aku meminati bidang merakam video.

Pernah aku ikuti kursus penyuntingan video secara peribadi suatu masa dahulu.

Jika tidak silap tahun 2005.

Pernah juga aku ikuti kursus penyuntingan video yang diwajibkan bagi guru-guru di sekolahku pada tahun 2009.

Namun, ilmu dan kemahiran yang tidak diaplikasikan secara berterusan lazimnya akan menjadi satu perkara yang tidak memberi manfaat.

Sememangnya juga, aku pernah meminati bidang menulis skrip suatu masa dahulu.

Pernah juga aku ikuti kursus penulisan skrip yang diwajibkan bagi guru pelatih-guru pelatih di Institut Pendidikan. (Jika tidak silap, pada tahun 2001).

Pernah juga aku ikuti kursus penulisan skrip yang dianjurkan oleh Berita Harian. (Jika tidak silap, pada tahun 2005).

Pernah juga aku ikuti kursus penulisan skrip yang dianjurkan oleh FINAS pada tahun 2010.

Namun, ilmu dan kemahiran yang tidak diaplikasikan secara berterusan lazimnya akan menjadi satu perkara yang tidak membawa manfaat.

Entah bagaimana, Mazwan yang menghasilkan klip video yang terdiri daripada gambar-gambar untuk kenangan pelajar sesi kami telah menyuntik motivasi kepadaku untuk bekerjasama dengannya dalam mencari pengalaman memulakan sebuah produksi kecil.

Alhamdulillah, Mazwan mempunyai matlamat yang lebih jauh iaitu menghasilkan dokumentari atau filem pendek.

Sesuatu yang pernah terdetik di hati kecilku suatu masa dahulu tentang pembikinan klip video yang boleh memberi dan membawa manfaat tetapi tidak pernah direalisasikan seolah-olah kini mendapat laluan untuk dilaksanakan.

Semangat dan matlamat Mazwan selaku ketua produksi kami mengagumkanku.

Bahkan Mazwan telah membina grup Produksi Kecil di Facebook untuk kemudahan kami berinteraksi.

Alhamdulillah, daku gembira dan bersyukur!

Friday, February 17, 2012

Muzik Video MUNGKIN

Muzik video MUNGKIN yang baru sahaja aku temui di Youtube.

Berkonsepkan komik Jepun.

Lain daripada yang lain.

Nikmati.


'Mungkin kan bersama dua jiwa ini?
Dalam mencari cinta sejati'

Kekecewaan seorang anak perempuan dan kekesalan seorang ayah




'Untuk tahun-tahun yang sudah terlanjur hilang.'

Itulah ayat yang tertulis rapi dengan dakwat hitam di atas kertas nota kecil yang berwarna putih.

Kertas nota empat persegi mengiringi hadiah dalam kotak yang dihadiahkan khas daripada seorang ayah untuk anak perempuannya, Lara.

Ayat seringkas itu menyentuh hatiku.

Memahami kekecewaan seorang anak perempuan yang cukup dimanjakan dengan perhatian dan kasih sayang kemudian ditinggalkan oleh si ayah kerana ayahnya telah menghamilkan wanita lain yang bukan isterinya...

Memahami kekesalan seorang ayah yang menghidapi barah paru-paru dan menginsafi keterlanjuran diri bahkan ingin memohon maaf kepada mantan isterinya, anak lelakinya dan anak perempuannya...

Lantas menyentuh hatiku dengan kehadiran kertas nota yang ditulis dengan ayat 'Untuk tahun-tahun yang sudah terlanjur hilang.'

Kekecewaan seorang anak perempuan dan kekesalan seorang ayah dapat ditontoni dan dihayati menerusi filem 'Kata Maaf Terakhir'.

Babak yang menyebabkan air mataku berlinang dapat dilhat dalam klip ketiga apabila si ayah menunggu anak perempuannya, Lara bersama sebakul buah mangga kerana jus mangga merupakan minuman kegemaran Lara.

Mereka mempunyai kenangan manis bersama iaitu si ayah dan Lara memotong buah mangga yang kemudiannya dibuat jus mangga.

Apabila Lara melihat ayahnya, Lara meninggalkan ayahnya dengan raut wajah dan bahasa tubuh yang marah dan benci.

Kekecewaan itu masih teguh mendinding dalam hatinya.

Babak itu sahaja sangat merobek perasaanku.

Seorang ayah yang kekesalan.

Seorang ayah yang tidak lagi sihat.

Seorang ayah yang sedang hampir dengan kematian.

Seorang anak perempuan yang kekecewaan.

Seorang anak perempuan yang masih memerlukan ayahnya.

Seorang anak perempuan yang sebenarnya sedang merindui ayahnya.

Babak merobek perasaan ini dapat ditontoni dan dihayati dalam klip ketiga menerusi filem 'Kata Maaf Terakhir' yang dimuatnaikkan di lelaman perkongsian klip video Youtube.

Azan, bekalan elektrik dan internet

Azan subuh yang pertama sedang sayup-sayup berkumandang.

Azan subuh yang kedua pula sedang berkumandang secara serentak dengan kuat lagi jelas.

Bekalan elektrik bagi lampu dan kipas angin pula telah terputus.

Semoga elektrik kembali terbekal secepat mungkin tanpa perlu berurusan dengan penyelia blok.

Aku akan sentiasa merindui suasana azan yang berkumandang.

Barangkali aku juga akan merindui episod berulang kali bekalan elektrik terputus.

Sejak minggu pertama bagi semester keenam bermula, internet pula bermasalah.

Sukar sekali aku tembusi talian internet.

Aaarrrgggghhh!

Thursday, February 16, 2012

Hari pertama dalam semester keenam

Isnin

12 Februari 2012

Kelas Sosiolinguistik pada jam 3 petang dibatalkan.

Oleh sebab aku telah berjanji untuk bertemu dengan Hafiz di meja bundar berdekatan dengan surau, aku perlu ke APM juga.

Aku tidak mahu bertangguh lagi memandangkan janji temu pada 19 Januari 2012 yang lalu tidak kesampaian.

Dari foyer, kelihatan Hafiz bersama dengan Khaidir di meja bundar dengan gadis-gadis APM yang lain.

Tersua dengan Syafix dan Abu Bakar di foyer.

Mereka menyapaku.

Kami berbual seketika.


Abu Bakar melunaskan hutang kek sempena sambutan hari meningkat usia Zakaria dan juga hutang ongkos kenderaan ke Bukit Broga tempoh hari.

Aku memaklumkan mereka tentang program bercuti ke Singapura pada 1 Mac hingga 4 Mac.

Nazif yang mendekati kami turut dimaklumkan tentang program bercuti kerana sehari sebelum, dia memberi komen di FB tentang hasratnya mengikuti program ini.

Tidak sangka Nazif berminat kerana sebelum ini dia tidak pernah menyebut atau menyatakan apa-apa tentang hasratnya ke Singapura.

Alhamdulillah.

Meramaikan jumlah pelajar lelaki.

Dari jauh, Khaidir melambaikan tangan agar ke tempat mereka sedang duduk.

Safirah, Faraliyana dan Nabila ada di situ juga.

Kami bersalaman.

Aku memaklumkan mereka perkara yang sama tentang program bercuti ke Singapura.

Setelah selesai segala urusan dan adik-adik beredar, barulah dapat bertemu empat mata dengan Hafiz untuk membincangkan perkara-perkara yang perlu dibicarakan.

Apabila APM mulai lengang, kami ke Restoran Sahur pula untuk menyambung perbincangan kami.

Dalam perjalanan ke Restoran Sahur, Ahmad Fouad yang menunggang motosikalnya memberhentikan kenderaannya di tepi jalan.

Kami bertegur sapa seketika.

Di Restoran Sahur pula, Hafiz terlihat Faraliyana dan Syafix di meja makan.

Aku yang berada di belakang Faraliyana dan Syafix mengutip batu-batu kecil dan mencampakkan batu-batu kecil itu ke arah mereka.

Hihihihi.

Perbincangan dengan Hafiz di meja makan Restoran Sahur berakhir lebih kurang jam 7 malam.

Aku berjalan kaki pulang ke Kolej 11.

Sesampainya di perkarangan Kolej 11, hujan pun turun.

Maka aku berjalan di dalam hujan menuju ke Blok C.

Hari pertamaku dalam semester keenam iaitu semester terakhir telah bermula.

Tidak ramai yang aku temui di APM pada petang ini.

Bermula dengan Syafix dan Abu Bakar.

Diikuti dengan Hafiz, Khaidir, Safirah, Faraliyana dan Nabila.

Kemudian Ahmad Fouad.

Akhir sekali dengan Munira pada jam 9 malam di Aras 2.

Tengah malam barulah buat pertama kalinya aku makan.

Makan pada waktu tengah malam?!

Makan burger iaitu Double Prosperity.

Aku betul-betul kebuluran kerana pada siangnya, aku tiada selera dan tiada mood untuk makan.

Aku menahan lapar kerana pada malamnya pula, aku perlu menyelesaikan urusan penting.

Apabila Edi Farid menyapaku di ruang FB, aku tidak dapat berinteraksi dengan lebih panjang kerana sedang sangat kebuluran.

Terlalu ramai yang menegur bahawa aku semakin kurus.

Entah mengapa tiada selera makan dan tiada mood untuk makan.

Walau apa pun, hari pertama dalam semester keenam telah pun bermula.

Wednesday, February 15, 2012

Kenalan Indonesia

Posku yang berjudul 'Penelope Brown dan Stephen Levinson' pada 3 Januari 2012 rupa-rupanya telah dibaca oleh seseorang daripada Makassar, Indonesia.

Alhamdulillah.

Beliau telah meninggalkan komen dalam posku pada 6 Februari 2012.

Komennya baru sahaja aku baca beberapa minit yang lalu.

:)

Seketika aku teringat kepada seorang kenalan Indonesia yang pernah aku kenali melalui Yahoo Messenger.

Beliau banyak memberi nasihat dan membuka fikiranku dengan pandangannya yang matang.

Namun, kami tidak lagi berhubung setelah aku menghapuskan akaun Yahoo Messenger.

Aku langsung tidak ingat nama profilnya, nama sebenarnya bahkan negeri asalnya.

Aku hanya ingat bahawa kenalanku itu dari Indonesia.

Hadirnya sebagai rakan siber berwatak penasihat dalam Yahoo Messenger memang meninggalkan kesan dan kenangan.

Namun segalanya hanya untuk sementara waktu.

Bermula sudah.

Berakhir pun sudah.

Tuesday, February 14, 2012

Grup Keluarga Bahagia Tahun Tiga (2009 - 2012)

Rasa mengantuk tetapi belum mahu melelapkan mata.

Minda berfikir tentang program bercuti ke Singapura dan program usrah mingguan untuk anggota grup Keluarga Bahagia Tahun Tiga (2009 - 2012).

Maklumlah sekarang sudah semester terakhir bersama.

Kenangan indah ingin terus dilukis menjadi potret untuk tatapan bersama.

Thursday, February 9, 2012

Antara Cinta Syahdu Dengan Kasih Sofia

Syahdu ialah wanita yang dicintai Irfan dek pertemuan pertama mereka di stesen kereta api.

Namun begitu, cinta yang bersemi pada pandangan dan perkenalan pertama ini tidak berkesudahan dengan pernikahan antara Syahdu dan Irfan.

Sofia pula adalah wanita yang dikasihi Irfan dek pernikahan yang disegerakan setelah Irfan patah hati apabila Syahdu bernikah dengan lelaki lain.

Sebenarnya Syahdu terpaksa bernikah dengan lelaki lain kerana terperangkap dengan situasi ibu Syahdu yang memerlukan pembedahan sedangkan bantuan kewangan itu akan hanya diberi kepada Syahdu andai Syahdu bersetuju bernikah dengan lelaki lain yang tersebut.

Kasih fitrah yang mekar menguntum sesudah bernikah antara Sofia dan Irfan ialah anugerah yang indah dalam hidup Irfan.

Manakala, Syahdu yang telah terlebih dahulu bernikah dengan lelaki yang tidak dicintai akhirnya bercerai jua.
Ikatan poligami akhirnya menyatukan Sofia dan Syahdu sebagai madu yang sama-sama menyayangi Irfan.

Namun begitu, penerimaan Sofia dan Syahdu terhadap rasa cemburu yang membungkam di jiwa tidak sama dan perkara ini merumitkan keadaan.

Andai kata aku berpoligami, tinggal serumah dengan madu bersama suami bukanlah pilihanku.... kerana seperti Sofia dan Syahdu, aku juga punyai rasa cemburu.

Sama ada aku memendam seperti Sofia atau aku memberontak seperti Syahdu.

Perasaan cemburu tentu menyakitkan hati.

Cemburu itu fitrah yang diciptakan Allah s.w.t.

Sedangkan dalam rumahtangga monogami pun, rasa cemburu pasti bergelora dalam jiwa.

Apatah lagi dalam rumahtangga poligami pula, rasa cemburu pasti bergelombang dalam jiwa.

Bukankah cemburu tanda cinta yang mendalam antara pasangan yang berkasih....?

Dengan iman dan ilmu serta kemahiran...

Dengan kasih sayang dan keprihatinan...

Dengan cinta kepada Pemilik Cinta...

Cemburu di hati yang bergelora bahkan bergelombang akan diredakan dan ditenangkan.

Mudah diperkatakan.

Sukar dilaksanakan.

Antara cinta Syahdu dengan Kasih Sofia, Irfan pada pandanganku belum mampu mengendalikan dua jiwa ini kerana ilmu dan kemahiran tentang poligami belum diperolehi.

Sofia ternyata seorang wanita yang solehah kerana punyai iman di hati.

Atas dasar itu, cemburu di hati lebih terkendali.

Syahdu pula masih bertatih dalam memiliki iman agar menjadi seorang wanita yang solehah.

Atas dasar itu, cemburu di hati kian bergejolak seperti api yang marak.

Irfan meskipun mempunyai ciri-ciri lelaki beriman tetapi belum mampu mendidik dan memimpin isteri-isterinya ke arah itu kerana barangkali kekurangan ilmu dan kemahiran.

Poligami yang dibina barangkali berasaskan cinta dan simpati dan belum kukuh terbina di atas asas yang kukuh iaitu mencintai Allah dan menyayangi sesama insan.

Atas dasar itu, cemburu di hati mereka tidak dapat dikendalikan.


Andai kata aku berpoligami dengan mengambil peranan isteri pertama, besar harapanku wujudnya keserasian antara diriku dengan maduku sejak dari mula.

Bukan sekadar keserasian, bahkan saling menyayangi.

:)

Itulah yang kuharapkan sungguh-sungguh.

Andai tidak serasi dan tidak menyayangi, tidak mungkin aku dapat menerima rumahtangga poligami ini sejak dari mula.

:(

3 Filem Indonesia

Pagi tadi, ketika aku menonton CIN (T) A, Abu Bakar telah mencadangkan aku menonton Hafalan Shalat Delisa.



Alhamdulillah, filem yang dicadangkan itu telah menarik perhatianku sejurus menontoninya sedangkan filem CIN (T) A yang sedang aku tontoni sebenarnya membosankan namun aku cuba bertahan untuk memahami jalan cerita dan mesej yang terkandung.

Akhirnya aku tinggalkan CIN (T) A dan beralih perhatian kepada Hafalan Shalat Delisa.



Kini pada waktu malam begini, aku sedang menonton Kehormatan Di Balik Kerudung pula.


Tuesday, February 7, 2012

Mungkinkah Aku Direzekikan? Seorang Lelaki Yang....

Ingin Sentiasa Memahami

Memahami tujuan hidup dan mati, tujuan berumahtangga, tujuan mencari ilmu, tujuan mencari rezeki, tujuan... segala tujuan dalam meniti kehidupan ini. Memahami makna kehidupan yang sementara ini kerana apa dan untuk siapa. Seterusnya, kefahaman itu diterjemahkan kepada kelakuan.

Memahami isi kandungan Al Quran dan memahami cara hidup hamba pilihanNya, khususnya Rasulullah s.a.w berserta personaliti-personaliti unggul dalam sejarah.

Memahami saya, memahami kekurangan saya, memahami kelemahan diri saya, memahami mazmumah saya, memahami pemikiran, tindak-tanduk dan perasaan saya yang saya sendiri tidak fahami. Seterusnya, dapat menegur saya dengan berhikmah, membimbing saya dengan sabar dan memotivasi saya dengan prihatin.

Memahami dirinya sendiri juga kerana pasti saya ingin dia sama-sama memperbaiki diri andai kata tersilap atau tersalah dalam berfikir, bertindak atau berperasaan.

Apakah berat permintaan ciri pertama saya ni? InsyaAllah, akan jadi mudah selagi mana kita ingin sentiasa memahami dengan menjadikan ilmu pengetahuan sebagai wadah. Saya pun kena ingin sentiasa memahami. Perkataan 'ingin' dan 'sentiasa' penting kerana dengan keinginan, insyaAllah pasti akan dikurniakan jalan dan dengan kesentiasaan, insyaAllah apa segala yang berlaku di sekeliling kita menjadi bahan pengetahuan.

Ya Allah, jadikan kami insan yang ingin sentiasa memahami setiap perintahMu..... Hanya Engkau yang akan mempertemukan kami bu
kan? Engkau pernah menemukan aku dengan seorang lelaki yang mempunyai ciri ini tetapi Engkau tidak mentaqdirkan lelaki ini untukku. Huhuhuhu. Aku masih berharap dan masih berdoa agar Engkau merezekikan seorang lelaki yang mempunyai ciri INGIN SENTIASA MEMAHAMI.

Saturday, February 4, 2012

Ketika Cinta Bertasbih

Ketika Cinta Bertasbih antara Ismail dan Thollha.

Esok 5 Februari 2012 bersamaan dengan 12 Rabiulawal 1433H.

Betapa aku terharu dan gementar.

Satu-satunya adikku, jantung hatiku akan bernikah dan melangsungkan majlis persandingannya esok.

Semoga Allah memberkahi mereka berdua dalam membina rumahtangga Islam yang benar-benar membawa kepada kesejahteraan dunia dan akhirat.