Tuesday, September 27, 2011

Rasa pilu

Suasana hujan bersama bayu yang berpuput lembut pada tengah malam ini menjentik rasa.

Baju kurung pesak berwarna merah jambu dan pic ini semakin membangkitkan rasa.

Rasa pilu.

Aku tahu, aku faham dan aku yakin bahawa segalanya bersifat seketika dan sementara.

Keberadaanku di sini iaitu di Malaysia, khususnya Kuala Lumpur sebagai seorang mahasiswi di Universiti Malaysia, khususnya Akademi Pengajian Melayu akan berakhir.

Minggu ketiga pembelajaran dalam semester kelima sedang aku susuri.

Rasa pilu.

Aku tahu, aku faham dan aku yakin bahawa segalanya bersifat seketika dan sementara.

Sama ada aku menghitung hari atau tidak, waktu akan tetap dan terus berlalu.

Perpisahan akan berkunjung tiba untuk menjemputku pulang ke Singapura.

Perpisahan juga boleh berlaku dalam bentuk yang lain iaitu kepulanganku kepadaNya.

Rasa pilu.

Thursday, September 22, 2011

Asas Kesantunan Bahasa

Kesantunan Bahasa

Kesantunan bahasa secara umum merujuk kepada penggunaan bahasa yang baik, sopan, beradab, memancarkan peribadi mulia dan menunjukkan penghormatan kepada pihak yang menjadi teman bicaranya. Kesantunan bahasa menjadi salah satu ciri penting bangsa yang bertamadun.

Bahasa Melayu sebagai bahasa yang telah beratus-ratus tahun menjadi bahasa tamadun di rantau ini dan sejak kemerdekaan pada tahun 1957 menjadi bahasa kebangsaan, bahasa rasmi dan juga bahasa ilmu di negara ini mempunyai tradisi yang mantap dalam pengungkapan dan penggunaan bahasa yang santun.

Dalam usaha kerajaan membentuk warganegara yang berjati diri, memelihara adab dan kesopanan serta bertamadun tinggi, kesantunan bahasa atau santun berbahasa sewajarnya menjadi amalan seluruh rakyat, daripada kalangan pemimpin hingga rakyat biasa. Dengan demikian, rakyat dan negara kita bukan sahaja maju dalam pembangunan ekonomi, sains dan teknologi, tetapi akan dihormati sebagai bangsa yang mempunyai maruah dan keperibadian yang tinggi.

Kempen budi bahasa dan nilai-nilai murni yang dilancarkan oleh kerajaan pada awal tahun 2005 merupakan usaha yang penting untuk memupuk kesedaran dan penghayatan seluruh warganegara terhadap pentingnya budi bahasa dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara, bahkan dalam hubungan manusia sejagat. Santun berbahasa merupakan salah satu aspek penting kempen budi bahasa dan nilai-nilai murni itu.

Peraturan Bahasa

Kesantunan bahasa diukur berdasarkan kepatuhan pengguna bahasa kepada peraturan yang terdapat dalam bahasa sesuatu masyarakat. Setiap masyarakat atau bangsa mempunyai peraturan bahasa masing-masing.

Sebahagian peraturan itu bersifat sejagat, seperti penggunaan panggilan hormat, kata sapaan kekeluargaan dan ungkapan bertatasusila. Ada sebahagiannya pula yang bersifat khusus bagi sesuatu masyarakat atau bangsa, seperti bentuk-bentuk panggilan kehormat menurut sistem susun lapis masyarakat, protokol dalam pentadbiran atau adat istiadat dan sistem kekeluargaan dalam masyarakat berkenaan.

Prof. Emeritus Dato' Dr. Asmah Haji Omar dalam bukunya Setia Dan Santun Bahasa (2002), merumuskan bahawa ada tiga jenis peraturan penggunaan bahasa iaitu
(i) peraturan linguistik
(ii) peraturan sosiolinguistik
(iii) peraturan pragmatik.

Kepatuhan kepada ketiga-tiga peraturan itu secara bersepadu menjadi asas kesantunan bahasa. Dengan perkataan lain, orang yang santun bahasanya ialah orang yang sedapat mungkin berbahasa dengan menitikberatkan ketiga-tiga peraturan bahasa itu.

Peraturan linguistik berkaitan dengan peraturan penggunaan bahasa yang menitikberatkan ketepatan bentuk dan binaan bahasa. Aspek utama yang mewakili bentuk dan binaan sesuatu bahasa ialah sebutan, intonasi dan tatabahasa. Kepatuhan kepada peraturan linguistik lebih ketara dan ditekankan dalam penggunaan bahasa yang berkaitan dengan urusan dan majlis rasmi, berbanding dengan urusan tidak rasmi.

Peraturan sosiolinguistik pula berkaitan dengan penggunaan bahasa yang menitikberatkan hubungan sosial antara pembicara dengan pendengar (dalam konteks komunikasi lisan) dan antara penulis dengan pembaca (dalam konteks komunikasi tulisan). Contohnya ialah penggunaan kata sapaan yang betul, sama ada kata ganti diri mahupun kata panggilan hormat, yang ditentukan menurut sistem dalam masyarakat. Secara lebih luas, penggunaan bahasa perlu disesuaikan dengan konteks dalam masyarakat, baik disebabkan oleh faktor hubungan antara pembicara dengan khalayak, faktor suasana (misalnya antara suasana rasmi dengan suasana tidak rasmi), faktor bidang yang tertentu mahupun faktor media (lisan atau tulisan).

Peraturan pragmatik menekankan penggunaan bahasa yang perlu disesuaikan 

Monday, September 19, 2011

Remuk Dan Kecamuk

Remuk dan kecamuk.

Remuklah harapanku dan berkecamuk fikiranku.

Apabila sesuatu yang hanya terdiri daripada dua perkataan mampu menggoncang minda dan menggelombangkan hati ini, ternyata pengalaman lalu yang meninggalkan memori pilu kembali mengusik nurani.

Dua perkataan itu terlalu tinggi nilainya namun bagi aku yang belum menggapai dan mencapai penghayatan terhadap kedua-dua perkataan itu, tentunya aku rasa terpukul.

Beliau menyatakan dua perkataan itu, persis seseorang yang pernah menyatakan dua perkataan itu kepadaku suatu waktu dahulu.

Remuk dan kecamuk.

Lantas, tidur itu aku cari agar aku dapat menemui kelupaan atau kelenyapan memori pilu dek pengalaman lalu.

Betapa aku terasa diri tidak bermaya dan tidak berdaya.

Aku tidur diiringi lagu Jeritan Batinku nyanyian Jamal Abdillah dan Saleem.... di katilku sendiri (setelah kembali menghuni bilik C403).

Kemudian setelah aku bangkit daripada tidurku untuk menunaikan solat Maghrib, aku tidak dapat menyambung semula tidur yang kuperlukan.

Lantas, aku menyusun langkah ke bilik C309.

Di situ, aku dapat melelapkan mata buat kali kedua dengan harapan pengalaman lalu dapat dilupakan dan memori pilu dapat dilenyapkan.

Betapa aku memerlukan tidur itu untuk merehatkan minda dan menenangkan hati.

Remuk dan kecamuk.

Alhamdulillah, ketika aku menaip di blogku sekarang ini, aku fikir aku tenang.

Aku rasa aku tenang.

Namun, aku tidak pasti jika tenangku ini tidak akan hilang....

Betapa aku tidak berupaya sama sekali untuk menghalang dan menghadang ketentuanNya meskipun hanya melalui dua perkataan yang diungkapkan.

Aku mempunyai pilihan sama ada untuk melawan atau melayan perasaan.

Melawan perasaan bererti aku menghadapinya dengan keteguhan hati.

Melayan perasaan bererti aku menanggapi remuk dan kecamuk itu ke dalam hati.

Sejujurnya, aku tidak tahu..... kerana pada waktu ini, aku rasa aku sedang tidak mampu.

18 September 2011. Ahad.

Friday, September 16, 2011

Persinggahan sementara: C309 dan C319

Bilik C309 dan bilik C319 menjadi persinggahan sementara sejak bilik kami didatangi masalah. Masalah yang dihadapi akan menjadi beban yang menekan perasaan atau cabaran yang meneguhkan keperibadian. Lantas, antara beban dan cabaran, aku harus membuat pilihan. Pada mulanya, aku tertekan. Itu ialah pilihanku. Kemudian, aku menukar pandanganku dengan menganggap beban ini sebagai suatu cabaran. Itu juga pilihanku. Moga-moga cabaran ini meneguhkan peribadi kami agar tabah dan matang dalam menghadapi cabaran pada masa hadapan.

Moga-moga masalah yang menimpa bilik kami dapat diselesaikan sesegera mungkin. Sudah tentunya kami berdua ingin kembali beristirehat dengan tenang di dalam bilik kami sendiri. Namun, segala yang berlaku adalah dalam pengetahuan Tuhan. Sudah tentu ada pengalaman dan pengajaran yang dapat diperolehi. Tugas kami sebagai hamba-hambaNya adalah berbaik sangka dengan ujian ini dan menanganinya dengan bijak di samping mencungkil hikmah yang tersembunyi di sebalik masalah ini.

Sunday, September 11, 2011

Pemikiran Tipikal Para Penulis Skrip

Filem Ayat-Ayat Cinta merupakan filem Indonesia yang aku sukai dek jalan cerita, watak dan perwatakan, skrip, sinematografi dan isu-isu yang dikemukakan. Boleh dikatakan filem ini menerapkan ciri-ciri Islamik meskipun pelaksanaan filem ini tidak Islamik. (Mungkin dari segi pelaksanaan, filem Ketika Cinta Bertasbih lebih Islamik. Salah satu cirinya adalah wanita dan lelaki yang bukan mahram tidak bersentuhan atas nama seni lakonan.)

Drama bersiri Nur Kasih pula merupakan drama Malaysia yang aku sukai dek jalan cerita, skrip, sinematografi dan konflik yang diketengahkan. Boleh dikatakan drama ini menerapkan ciri-ciri Islamik meskipun pelaksanaan drama ini tidak Islamik.

Drama bersiri Ustaz Amirul juga merupakan drama Malaysia yang aku sukai dek watak dan perwatakan serta konflik yang diketengahkan. Seperti drama bersiri Nur Kasih, pelaksanaan drama belum boleh dikatakan Islamik namun nilai-nilai yang ingin diketengahkan dari aspek jalan cerita, watak dan perwatakan, skrip, isu-isu dan konflik yang diutarakan sudah menjurus ke arah Islamik.

Walau bagaimana pun, satu persamaan yang jelas tentang jalan cerita yang menyorot kepada kehidupan rumahtangga poligami Fahri (dalam Ayat-Ayat Cinta), rumahtangga poligami Adam (dalam Nur Kasih) dan rumahtangga poligami Amirul (dalam Ustaz Amirul), ketiga-tiganya diakhiri dengan menamatkan riwayat hidup isteri kedua. Penulis skrip mempunyai sikap tipikal yang boleh diramal iaitu mengambil jalan mudah menyelesaikan konflik ujian rumahtangga poligami dengan mematikan watak isteri kedua. Dalam Ayat-Ayat Cinta, watak Maria dimatikan. Dalam Nur Kasih, watak Kate dimatikan. Dalam Ustaz Amirul, watak Adawiyah dimatikan. SUNGGUH MENJEMUKAN!

Apakah penulis skrip sekadar mampu membentangkan isu poligami berserta cabaran dan konflik dalam rumahtangga poligami kemudian menemui jalan buntu atau panik dengan isu dan konflik yang dikemukakan? Mengapa penulis skrip cenderung bersikap tipikal dan berat sebelah? Mengapa penulis skrip hanya berani untuk mengemukakan isu poligami berserta cabaran dan konflik tetapi takut untuk menanggapinya secara positif tanpa mematikan watak isteri kedua.

Lantas, seorang Noraini mencabar para penulis skrip untuk menghasilkan skrip yang tidak sewenang-wenangnya mematikan watak isteri kedua hanya semata-mata untuk mendramatikkan jalan cerita sebuah drama atau filem. Hakikatnya, watak isteri kedua wujud dalam realiti kehidupan. Motivasi dan panduan yang berasaskan Quran dan Sunnah harus dipaparkan dalam drama atau filem masa kini agar keluarga poligami yang sejahtera dapat dicontohkan melalui media massa. Meskipun poligami yang kecundang lebih banyak jumlahnya dalam kehidupan realiti, poligami yang cemerlang harus diberi perhatian agar formula kecemerlangannya dapat dicontohi.

Ketiga-tiga watak isteri kedua mati kerana menghidapi penyakit. Manakala watak isteri kedua dalam drama bersiri Annissa iaitu Balqis dan watak isteri kedua dalam drama Kasih Alia iaitu Zulaikha pula mati angkara kemalangan jalan raya. Secara jumlah, 5 watak isteri kedua dimatikan oleh penulis skrip.  SUNGGUH MEMBOSANKAN!

Mengapa penulis skrip begitu bersikap tipikal?! Barangkali juga penerbit atau pengarah yang ingin watak isteri kedua dimatikan. Walau apa pun, ini mencerminkan bahawa drama atau filem Melayu BELUM BERANI atau BELUM BIJAK untuk menangani isu poligami berserta cabaran dan konflik yang wujud hingga dapat menjadi sumber ilmu, panduan dan motivasi kepada masyarakat.

Pesanku, usahlah kita lari daripada kenyataan. Sebaliknya, hadapilah kenyataan ini dengan matang. Sampai bila poligami harus dikesampingkan hanya semata-mata poligami membawa kecederaan emosi sedangkan poligami yang sejahtera tidak akan mencederakan jiwa sesiapa melainkan menyihatkan jiwa-jiwa manusia jika Quran dan Sunnah menjadi pegangan.

Sejujurnya, aku tidak layak membicarakan perkara ini. Namun, pengalaman secara dekat mengenali keluarga poligami yang kecundang dan keluarga poligami yang cemerlang sebenarnya banyak menjana mindaku untuk berfikir dan mengkaji buruk baik poligami. Sama ada kecundang atau cemerlang kehidupan keluarga poligami berbalik kepada individu-individu yang melaksanakannya. Suami. Isteri pertama. Isteri kedua. Apakah yang menjadi sandaran hidup mereka? Soalan yang sama pasti kuajukan kepada sepasang suami isteri yang hidup bermonogami? Namun kata-kata belum membuktikan sesuatu selagi belum terzahir dalam bentuk pelaksanaan....
  

Tuesday, September 6, 2011

Seandainya Engkau takdirkan aku berpoligami....


Seandainya Engkau takdirkan aku berpoligami, jadikanlah aku isteri pertama yang tenang lagi berhemah tinggi.

Aku memohon kepadamu ya Allah, hadirkanlah madu-madu yang beradab dan halus budi pekerti serta santun budi bicara kerana aku tahu betapa jiwa aku akan berkocak atau barangkali bergelombang jika mereka menerjah rumahtanggaku tanpa adab, akhlak dan budi pekerti yang baik.

Betapa aku pernah terhiris hati dan memendam duka dek sikap mereka yang berpenampilan 'muslimah' tetapi sebenarnya merupakan perempuan-perempuan yang sangat biadab.

Ketika ini, terbayang wajah-wajah mereka yang sangat biadab itu dan tidak langsung menjaga hati orang lain apatah lagi merendah diri.

Ya Allah, jauhkanlah aku daripada perempuan-perempuan seperti itu kerana mazmumah-mazmumah kami akan saling beracak lengan yang akan mencetus 'peperangan' dalam negara kecil bernama rumahtangga .

Ketika ini, terbayang juga wajah-wajah mereka yang berakhlak mulia dan aku anggap mereka wanita-wanita penyejuk mata, penawar hati idaman hati seorang suami bahkan harapan seorang isteri pertama.

Andai madu-maduku terlebih dahulu berakhlak, beradab, menyayangi dan menghargaiku, aku yakin keluarga poligami kami mempunyai asas yang teguh kerana kami saling menghormati dan bercinta kerana Allah.

Masihkah ada wanita-wanita seperti itu?

Aku yakin ada kerana perkenalan dan persahabatan yang terjalin membuka ruang dan peluang untuk mengenali hati budi mereka yang bernama wanita-wanita penyejuk mata, penawar hati ini.

Namun pengalaman telah mendewasakan bahawa perempuan-perempuan yang biadap tidak semestinya daripada kalangan mereka yang tidak menutup aurat dan yang tidak memahami syariat.

Bahkan perempuan-perempuan yang biadap ini terdiri daripada golongan yang 'berpengetahuan'.

Seandainya Engkau takdirkan aku berpoligami, jadikanlah suamiku prihatin dan mengambil berat tentang perasaanku agar beliau tidak sembrono memilih madu-madu yang aku sendiri tidak ikhlas menerima mereka dalam rumahtangga kami.

Aku berharap suamiku tidak terburu-buru dalam membuat keputusan sebaliknya mengutamakan pandangan dan rasa hatiku dalam usaha kami bersama-sama memilih calon madu-maduku kerana yang akan bertarung dengan perasaan pilu, sakit hati dan tidak puas hati ialah aku dan bukan insan lain.

Aku berharap suamiku akan memberi penghormatan kepadaku dengan memberi ruang dan peluang kepadaku untuk mengenali hati budi calon madu-maduku terlebih dahulu dan kemudian menimbang pandangan dan rasa hatiku.

Alangkah bahagianya hati ini andai suamiku dengan ikhlas memberi ruang dan peluang untuk aku membuat keputusan.

Ruang dan peluang ini kuanggap bonus yang berbaloi lagi menggembirakan.

Sekurang-kurangnya, jika wanita yang aku pilih sebagai maduku berubah laku selepas mendirikan rumahtangga bersama suamiku, hati ini akan luka kerana kecewa dan bukan luka kerana diduakan atau dikecualikan dalam keluarga poligami kami.

Aku percaya sebuah rumahtangga monogami juga terdedah kepada risiko yang hebat andai perencanaan dan pilihan tidak dilakukan secara rinci.

Lantas, sebuah rumahtangga poligami juga akan terdedah kepada risiko yang sama hebat andai perencanaan dan pilihan tidak dilakukan secara rinci.

Ya Allah, hadirkanlah seorang suami yang memuliakan aku sebagai isteri pertama dengan tidak sesuka hati membina keluarga poligami dengan menduakanku atau mengecualikanku kerana seperti suamiku, aku juga mengimpikan sebuah keluarga poligami yang saling menghormati dan berkasih sayang.

Cemburu seorang isteri adalah tanda kecintaan yang membara terhadap suaminya.

Sebagaimana aku cuba mendidik cemburu di hatiku, aku berharap suamiku juga mendidik dirinya agar tidak mengutamakan dirinya sendiri sahaja.

Moga hati dan jiwa seorang Noraini sentiasa sejahtera dengan sebuah keluarga monogami apatah lagi poligami.

Seandainya Engkau takdirkan aku berpoligami, jadikanlah aku isteri pertama yang mencintai suamiku dan mengasihi madu-maduku dan aku pula dicintai suamiku dan dikasihi madu-maduku.

Amiin Ya Rabbal Alamiin.

Sunday, September 4, 2011

Aku ingin berhijrah atau barangkali bermastautin....

Aku ingin berhijrah atau barangkali bermastautin ke luar negara.

Pilihan pertamaku tetap negara jiran yang terdekat iaitu Malaysia.

Barangkali Australia terlalu jauh namun tetap menjadi pilihan keduaku.

Namun aku tidak tahu bagaimana Tuhan akan merencanakan perkara ini menjadi kenyataan di samping aku juga harus merencana.

Meskipun perhubungan cintaku dengan Abang Muhammad dari Selangor tidak bertakhtah dengan ikatan pernikahan di atas pelamin persandingan setelah empat tahun mengenali hati budi masing-masing sejak tahun 2006, aku hanya mampu menyerahkan perencanaanku ini kepada Tuhan.

Namun, rasa hati ini belum berganjak daripada ketetapan bahawa aku ingin berhijrah atau barangkali bermastautin ke luar negara untuk menerajui sebuah kehidupan yang jauh lebih sejahtera.

Bahkan, rasa hati ini semakin kuat dan semakin yakin.

Aku pun tidak pasti andai Tuhan pula berkehendak untuk mengajak aku pulang ke ribaanNya sebagai alternatif dalam memenuhi impianku ini.

Peluang 'berhijrah' atau bertukar angin ke Kuala Lumpur, Malaysia dalam pertarunganku untuk mengecap ketenangan jiwa dengan melanjutkan pelajaran di Universiti Malaya merupakan usaha awal dalam mengenali dan menyesuaikan diri di negara pilihan pertamaku.

Aku hanya mampu berharap kepadaNya agar laluan hidupku dipermudahkan sedangkan aku tidak tahu bila dan bagaimana perencanaanku ini dapat menjadi kenyataan.

Samada di Singapura atau di Malaysia, sudah tentu ada pasang surutnya, sudah tentu ada kelebihan dan kekurangannya, sudah tentu ada nikmat dan ujiannya.... namun sejujurnya, jiwaku lebih sejahtera di Malaysia.

Surah Al Mulk (Ayat 15) menyeru, "Dialah yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu, maka berjalanlah di segala penjurunya, dan makanlah sebahagian dari rezekiNya. Dan hanya kepadaNyalah kamu (kembali setelah) dibangkitkan."