Friday, October 21, 2011

Semester Kelima, Minggu Keenam

Semester Kelima, Minggu Keenam

Isnin (17 Oktober 2011): Bentuk Lakon Melayu Tradisi

Kami diberitakan oleh Prof Rahmah bahawa 30% daripada markah tugasan bertumpu kepada lakonan yang mendukung tema Ilham Seni untuk semester ini iaitu perkahwinan. Menarik. Itu bererti aku secara langsung akan terlibat dengan lakonan. Namun suasana lakonan ini tentunya ceria dan meriah memandangkan perkahwinan menjadi tema. Kami telah dimaklumkan bahawa lakonan ini akan terbahagi kepada tiga bahagian iaitu
- bercinta
- merisik dan bertunang
- bernikah dan bersanding

Menarik. Terimbas kembali seketika ketika aku berusia 14 tahun semasa di bangku sekolah menengah. Pada waktu itu, aku dan teman-teman daripada menengah tiga ditugaskan untuk melaksanakan tugasan bertemakan perkahwinan. Sama seperti tugasan kali ini. Namun, pada waktu itu aku ditugaskan untuk menterjemahkan teks tentang perkahwinan untuk pameran dan kemudian menaip serta mencetak teks itu. Tugasan pada waktu itu mengkehendaki pelajar menengah tiga bertungkus-lumus dan bekerjasama menyiapkan tugasan itu yang turut melibatkan lakonan persandingan. Satu perkara paling menarik tentang tugasan itu adalah terciptanya ruang dan peluang perkenalanku dengan Mohamad Noor Azman. Ahakz. Kami jatuh cinta dan kemudiannya bercinta melalui tugasan ini. Bibit perkenalan kami tercetus sewaktu kami berdua sedang melilit bunga manggar. Cinta Bunga Manggar. Cinta pertamaku. Aku tersenyum sendirian apabila aku terimbas kembali kenangan lalu yang mengusik hati. Cinta yang tersimpul melalui tugasan bertemakan perkahwinan.

Encik Faizal sudah menjalankan sesi bengkel dan pada pandangan aku sejujurnya, aku berasa bosan meskipun aku tersenyum dan ketawa dengan keletah rakan-rakan. Nikmat berbengkel belum aku perolehi. Aku menjalani bengkel ini sekadar memenuhi keperluan. Aku hanya berharap aku akan memperolehi ilmu dan kemahiran yang bermanfaat terutama sekali dalam melatih diri agar fokus dan mampu berlakon dengan penghayatan. Namun begitu, memandangkan tema lakonan ini ialah perkahwinan, tentunya keceriaan itu penting sedangkan jiwa aku lebih menyukai sesuatu yang 'berat' seperti lakonan yang berkaitan dengan tema pembuangan bayi, kanser, penindasan dsb. Hihihihihi. 'Berat' tu.



Selasa (18 Oktober 2011): Semantik
Kami bertiga iaitu Shahrizal, Abdul Rahman dan aku sendiri sebagai satu kumpulan telah berbincang untuk kali kedua tentang tugasan kami. Pada minggu lalu, kami dalam proses memilih lagu. Pada minggu ini, kami telah menetapkan keenam-enam lagu yang akan dikaji bahkan membahagikan keenam-enam lagu ini kepada setiap ahli kumpulan. Aku telah memilih untuk menganalisis lagu kegemaranku iaitu Merindu Kepastian, nyanyian Art Fadzil bagi lagu yang berbentuk analogi manakala bagi lagu berbentuk bukan analogi, aku telah memilih untuk menganalisis lagu Di Saat Aku Mencintaimu, nyanyian Dadali....juga lagu kegemaranku.

Sejujurnya, aku masih belum pasti apakah kami berada di landasan yang betul memandangkan kuliah berkaitan dengan tugasan kami belum diajarkan kepada kami. Prof Indira berada di Beijing. Kami hanya bergantung kepada nota namun begitu, kami agak bingung bagaimana hendak mengaplikasikan pengetahuan yang kami baca daripada nota sewaktu menganalisis lirik lagu itu. Hmmm... Kami sebenarnya masih belum memahami kandungan nota itu.



Rabu (19 Oktober 2011): Kesenian Suku Kaum Sabah dan Sarawak
Aku tidak mampu menumpukan perhatian sewaktu Encik Nazzri mengajar. Salah satu sebab adalah aku tidak berminat dengan modul ini. Hingga ke saat ini, aku masih separuh hati dalam menduduki modul ini. Tanpa minat, tiada nikmat. Aku tahu aku harus melawan perasaan dan bukan melayan perasaan. Aku tahu aku harus tegas mendisiplinkan diri untuk mempelajari dengan sungguh-sungguh sesuatu yang tidak diminati kerana pastinya tentu ada ilmu dan pengetahuan yang baharu dan baik.... yang perlu aku amati dan hargai. Aku tahu aku harus berusaha dengan sungguh-sungguh untuk memberi tumpuan sewaktu Encik Nazzri mengajar kerana itu adalah tanggungjawabku sebagai pelajar. Namun, minggu demi minggu, fikiranku masih menerawang dan melayang....entah ke mana. Hmmm.....



Khamis (20 Oktober 2011): Analisis Wacana
Aku tidak ada kelas pada setiap hari Khamis. Dalam kecelaruan memahami kehendak soalan dan mengaplikasikan ilmu dan pengetahuan untuk menganalisis cerpen sebagai wacana pilihan, akhirnya aku langsung tidak melaksanakan apa-apa. Aku terus 'give up'. Padahal, menurut sangkaanku, aku benar-benar faham segala yang diajar pensyarah di dalam kelas. Namun, bagaimana aku harus mulakan tugasan Analisis Wacana ini sedangkan aku dalam kekaburan. Sebenarnya, aku telah menganalisis satu perenggan daripada salah satu ceraian dalam cerpen ini. Aku yakin apa yang aku analisis itu betul. Namun, setelah pensyarah mengajar tentang penanda wacana, aku seperti tidak tahu bagaimana aku harus meneruskan tugas menganalisis ini. Bukankah tugasan Analisis Wacana memerlukan kami mengkaji ciri-ciri wacana yang tujuh itu. Tentunya, penanda wacana dan ciri-ciri wacana tidak dapat dipisahkan tetapi aku tidak jelas tentang struktur yang harus kami ikuti.

Aku kecelaruan dan kekaburan. Hmmm.....



Jumaat (21 Oktober 2011): Analisis Wacana

Alhamdulillah, setelah mendapatkan bimbingan peribadi daripada Mardia tentang tugasan Analisis Wacana, fikiran yang kabus kelabu menjadi terang cerah. Aku dapat melihat perkaitan antara ciri-ciri wacana yang tujuh itu dan penanda wacana. Namun untuk tugasan menganalisis cerpen, aku harus fokus kepada penanda wacana untuk membuktikan kewujudan ciri-ciri wacana yang tujuh itu. Mudah bukan? Tidak susah. Namun oleh sebab aku kecelaruan dan kekaburan tanpa pembimbing, aku semakin hilang arah dan sesat jalan. Penerangan Mardia telah menghuraikan simpulan ini. Aku berasa lega dan gembira. Terima kasih Tuhan kerana menghadirkan seorang Mardia yang sedia membantu aku yang buntu. Sekurang-kurangnya, aku sudah jelas tentang kedua-dua konsep dan sudah tahu bagaimana aku boleh meneruskan tugas menganalisis yang telah tergendala. :)

No comments:

Post a Comment