Wednesday, January 21, 2015

Kekesalan.

Kesal.

Itulah yang menyelimuti fikiranku yang terbatas ini.

Aku bermohon kepada yang Maha Kaya agar meluaskan rezekiku kerana Dia Sumber Rezeki.

Aku bermohon kepada yang Maha Pemberi Petunjuk untuk memberi jalan keluar kepadaku kerana Dia Penunjuk Jalan.

Benar aku kesal.

Namun kekesalan ini sudah terlambat.

Aku terpaksa meneruskan perjalanan ini.

Dalam kesempitan terowong ini, Tuhan mengasihani diri ini dengan melapangkan rezekiku.

Dalam kegelapan terowong ini, Tuhan mengasihani diri ini dengan menerangi perjalananku.

Kekesalan yang perlu aku hadapi!

Kekesalan yang perlu aku atasi!

Kekesalan yang perlu aku redhai!

No comments:

Post a Comment