Sunday, July 21, 2013

perspektif tentang poligami: suami, isteri pertama dan isteri kedua


suami: aku jatuh hati untuk kali kedua dengan seorang wanita yang (lebih) cantik dan (lebih) muda
isteri pertama: sampai hati menduakan aku seorang isteri yang setia dan telah banyak berkorban
isteri kedua: senang hatiku apabila aku dapat hidup berdua setelah sekian lama hidup berseorangan dan kesepian

suami: untuk berpoligami adalah hakku!
isteri pertama: untuk tidak dipoligamikan adalah hakku!
isteri kedua: untuk dibela nasib seorang janda sepertiku melalui poligami adalah hakku!

suami: aku mampu menjadi suami yang adil
isteri pertama: mampukah aku bertahan dibelasah cemburu saban hari?
isteri kedua: aku mampu menjadi isteri yang baik (bahkan lebih baik daripada isteri pertama)

suami: aku tidak layak menjadi nakhoda untuk dua bahtera namun isteri pertamaku yang menganjurkan agar aku berpoligami demi kemaslahatan wanita lain yang memerlukan teman hidup
isteri pertama: aku tidak layak untuk bersikap mementingkan diri bersuamikan seorang lelaki yang bertanggungjawab, beriman dan baik sedangkan wanita lain hidup melara
isteri kedua: aku tidak layak untuk berteduh dalam keluarga poligami ini namun aku akur bahawa aku memerlukan teman sepanjang hidup iaitu suami dan maduku

suami: aku tidak sanggup melukakan hati isteri pertamaku
isteri pertama: aku tidak sanggup melihat institusi poligami yang bertujuan membela nasib wanita dicacatcelakan dengan sikap lelaki yang tidak bertanggungjawab
isteri kedua: aku tidak sanggup meruntuhkan kebahagiaannya namun aku tersentuh dengan keterbukaannya

suami: jujur aku tidak mampu berlaku adil namun aku tetap mencuba demi Allah dan Rasul
isteri pertama: jujur aku tidak mampu untuk tidak cemburu namun aku tetap mencuba demi Allah dan Rasul
isteri kedua: jujur aku tidak mampu untuk tidak berasa memiliki namun aku tetap mencuba demi Allah dan Rasul

No comments:

Post a Comment