Saturday, July 21, 2012

Aku merancang tetapi rancangan Tuhan mengatasi rancanganku

Ketika ini, aku berada di dalam bilik C403.

Kolej Kediaman Kesebelas.

Sekali lagi berada di sini sebagai pengunjung.

Bukan lagi seorang mahasiswi.

Bukan lagi penghuni kolej ini melainkan untuk mengambil barang-barang kepunyaanku yang masih ditinggalkan dalam bilik kesayanganku ini.

Bilik yang telah menampung tawa dan air mataku.

Bilik yang telah melindungiku dengan rasa selamat.

Bilik yang cukup berjasa kepadaku selama tiga tahun pengajianku.

Tujuan utama ke Universiti Malaya, khususnya Kolej Kediaman Kesebelas adalah membawa pulang barang-barang yang masih ditinggalkan.

Namun sangat bertepatan dengan takdir dan waktu, aku ke sini untuk merawat hati dan mengubat rindu.

Merawat hati.

Mengubat rindu.

Rancangan bertolak dari Singapura ke Kuala Lumpur adalah pada Jumaat, jam 3.30 petang dengan First Coach.

Namun aku hampa apabila tiket pada jadual yang telah kurancang sudah kehabisan.

Bukan sahaja pada jadual itu tetapi tiket sepanjang hari untuk ke Kuala Lumpur dengan First Coach sama ada dari The Plaza atau Novena Square kehabisan sudah.

Satu tiket pun langsung tidak ada.

Alternatif yang ada hanyalah First Coach dari West Mall ke Subang Jaya sedangkan aku tidak pernah ke West Mall apatah lagi Subang Jaya.

Oleh sebab aku tidak pernah ke West Mall (Singapura) apatah lagi Subang Jaya (Malaysia) yang kedua-duanya kuanggap jauh, akhirnya aku mendapatkan tiket untuk ke Kuala Lumpur pada Sabtu, jam 8.30 pagi.

Oleh sebab aku tidak dapat memperolehi nombor telefon koc Nice melalui lelaman internet mahupun petugas di kaunter First Coach, aku terus ke The Plaza.

Sebenarnya, koc Nice akan bertolak pada jam 5 petang dan itu bererti aku masih berpeluang untuk ke Kuala Lumpur pada Jumaat.

Namun, aku tidak dapat melaksanakan hasratku kerana

(1) bagasiku di rumah

(2) aku telah membuat janji temu dengan Mahirah setelah gagal mendapatkan tiket ke Kuala Lumpur.


Rupa-rupanya dalam kegagalanku merancang, Tuhan yang Maha Perancang telah merancangkan sesuatu untukku.

Sesuatu yang aku perlukan.

Sesuatu yang sangat aku perlukan.

Sesuatu yang disampaikan melalui insan-insan yang diciptakan.

(1) Mr Neo tiba-tiba mendapatkanku untuk menghadiri bengkel atau sesi perkongsian yang pernah disebutnya kelmarin tetapi tidak pernah aku duga akan dijalankan secara spontan pada jam 1 petang. Tanpa berfikir panjang meskipun aku terfikir untuk menolaknya, akhirnya aku hadiri bengkel atau sesi perkongsian itu.


Betapa aku bersyukur. Subhanallah. Ilmu dan pengetahuan yang disampaikan serta pengalaman yang dikongsi oleh Mr Neo tentu ilmu dan pengetahuan milik Allah untuk hatiku ini yang sedang sarat kebingungan. Bingung mengurus emosi sendiri. Bingung mengurus emosi insan-insan bernama pelajar yang perlu kukendalikan.

(2) Kakak kepada Mahirah iaitu seorang yang pernah menjadi kaunselor atau pakar dalam bidang kaunseling telah berborak-borak denganku di balkoni rumahnya. Perbualan kami berlaku tanpa dirancang kerana sebenarnya aku ingin pulang setelah beberapa jam bersama dengan Mahirah. Namun perbualan aku dengan kakak kepada Mahirah yang berlaku tanpa dirancang sangat bermanfaat untukku. Ilmu dan pengetahuan yang disampaikan serta pengalaman yang dikongsi oleh kakak kepada Mahirah ternyata membuka pintu hatiku yang tertutup dan jendela mindaku yang terkatup.

Betapa aku terharu. Subhanallah. Perbualan kami berlanjutan hingga aku terbercerita tentang masalah yang aku hadapi sejak aku kecil, remaja dan dewasa. Berhamburan air mata ini dan mujurlah kakak kepada Mahirah dapat menghadapi situasi itu kerana dia berkemahiran dalam mengendalikan emosi sedangkan inilah pertama kali aku meluahkan perasaanku kepada kakak kepada Mahirah walaupun aku mengenalinya tidak lama. Lebih kurang setahun yang lalu.

Sewaktu aku berbicara dengan kakak kepada Mahirah, emosiku terbelai. Seolah-olah Tuhan sedang berbicara kepadaku iaitu seorang insan yang sedang kekacauan. Malam pertama Ramadhan ini kurasa terpujuk dengan Penciptaku. Apabila kakak kepada Mahirah menyatakan bahawa Tuhan Maha Mengetahui segala perkara yang telah aku lalui, jiwaku yang kacau sebelum ini terasa kian dibuai-buaikan hingga tenang. Emosiku terpujuk.

Terima kasih wahai Penciptaku.

HambaMu yang berdosa ini kerana telah hilang keyakinan kepada sifatMu yang Maha Mengetahui seolah-olah mengerti betapa rancanganku untuk ke Kuala Lumpur pada Jumaat, jam 3 petang tidak terlaksana kerana Engkau telah merancang sesuatu untukku.

Sesuatu yang aku perlukan.

Sesuatu yang amat aku perlukan.

Subhanallah.

Ketika keyakinanku kian rapuh, Engkau kukuhkan semula.

"Tuhan Maha Mengetahui, Nuraini."

Betapa kata-kata itu menusuk tajam ke hatiku dengan panahan ubat pembangkit semangat agar aku dapat meneruskan kehidupanku ini.

Aku rasa diriku difahami oleh kakak kepada Mahirah walaupun pada penghujungnya, aku sebenarnya rasa tertekan apabila aku diminta untuk memaafkan insan-insan tertentu.

Sesuatu daripadaNya untukku melalui Mr Neo sebelum Syaaban melabuhkan tirainya dan sesuatu daripadaNya untukku melalui kakak kepada Mahirah setelah Ramadhan memperlihatkan senyumannya.

Malam pertama Ramadhan di rumah kakak kepada Mahirah adalah anugerah daripadaNya yang Maha Perancang.

"Tuhan Maha Mengetahui, Nuraini."

No comments:

Post a Comment