Sunday, July 29, 2012

Empat Musim: Musim Sejuk, Musim Bunga, Musim Panas & Musim Luruh

Isabella adalah kisah cinta dua dunia
Mengapa kita berjumpa namun akhirnya terpisah
Siang jadi hilang ditelan kegelapan malam
Alam yang terpisah melenyapkan sebuah kisah


Terbayang lambaiannya
Salju terbakar kehangatan
Dunia dipenuhi warna berseri bunga cinta
Kita yang terlena hingga musim berubah
Mentari menyepi
Bernyalalah api cinta

Dia Isabella
Lambang cinta yang lara
Terpisah kerana adat yang berbeza
Cinta gugur bersama daun-daun kekeringan


Dia Isabella
Lambang cinta yang lara
Terpisah kerana adat yang berbeza
Cinta gugur bersama daun-daun kekeringan


Haluan hidupku terpisah dengan Isabella
Tapi aku terpaksa demi cintaku Isabella

Moga dibukakan pintu hatimu untukku
Akan terbentang jalan andainya kau setia
Oh Isabella...


(Salah seorang pelajar lelaki dari Menengah 1 Ekspres iaitu Danial telah meminta lagu Isabella dimainkan di dalam kelas kerana pada waktu itu, aku berhasrat untuk merehatkan mereka. Apatah lagi, aku kurang sihat. Memenuhi hasrat pelajar adalah satu keperluan sebenarnya kerana pada waktu itu, aku berpeluang mengenali mereka. Mengambil tahu minat mereka melalui lagu pilihan mereka adalah salah satu cara untuk mengenali mereka.

Setelah lagu Isabella diperdengarkan, aku minta mereka nyatakan suara hati mereka. Pemikiran atau perasaan mereka tentang lagu atau lirik lagu Isabella. :)

Aku mengambil peluang berkongsi pengetahuan tentang empat musim iaitu musim sejuk, musim bunga, musim panas dan musim luruh yang digambarkan dalam lirik lagu ini. Pemerian tentang empat musim ini pernah dinyatakan sendiri oleh Bob Lukman suatu masa dahulu memandangkan beliau merupakan penulis lirik dan penggubah lagu Isabella. Hingga kini aku masih ingati perkongsian beliau tentang perubahan empat musim yang digambarkan melalui lirik lagu Isabella ini. Kreatif dan indah.

Penanda tentang empat musim dalam lirik lagu Isabella adalah seperti berikut. Pertama, dalam 'Salju terbakar kehangatan', perkataan 'salju' menjadi penanda tentang musim sejuk (winter). Kedua, dalam 'Dunia dipenuhi warna berseri bunga cinta' pula, klausa 'dunia dipenuhi warna berseri bunga' dan perkataan 'bunga' itu sendiri menjadi penanda tentang musim bunga (spring). Ketiga, dalam 'Mentari menyepi', perkataan 'mentari' menjadi penanda tentang musim panas (summer). Akhir sekali, dalam 'Cinta gugur bersama daun-daun kekeringan', perkataan 'gugur' dan klausa 'gugur bersama daun-daun kekeringan' menjadi penanda tentang musim luruh (autumn/fall).

Begitulah gambaran tentang keempat-empat musim yang tersulam indah dalam lirik lagu Isabella yang ternyata lagu ini cukup popular pada tahun 1990an...)

2 comments:

  1. indahnya jika dapat merasai ke empat2 musim itu..

    ReplyDelete
  2. Edi: Terima kasih sudi komen. Apa kata Adik sambung belajar di negara yang ada empat musim. :)

    ReplyDelete