Friday, October 5, 2012

Menebus Kembali Kegagalan Silam



Di sini lahirnya sebuah cinta
Yang murni abadi sejati
Di sini tersemai cita-cita
Bercambah menjadi warisan
Andai ku terbuang tak diterima
Andai aku disingkirkan
Ke mana harus kubawakan
Ke mana harus kusemaikan cinta ini

Betapa di bumi ini kumelangkah
Ke utara selatan timur dan barat kujejaki

Aku bukanlah seorang perwira
Gagah menghunus senjata
Namun hati rela berjuang
Walau dengan cara sendiri
Demi cinta ini

Kuingin kotakan seribu janji
Sepanjang kedewasaan ini
Kuingin sampaikan pesanan
Akulah penyambung warisan

(Lagu berjudul 'Warisan' yang dinyanyikan oleh Allahyarham Sudirman mengandungi lirik yang terlalu bermakna untuk diri ini. Atas sebab itu, lagu ini menjadi pemangkin inspirasi sewaktu tiga tahun berada di Universiti Malaya sebagai seorang mahasiswi Akademi Pengajian Melayu. Lirik lagu yang menyentap sanubari tentang betapa pedih dan perih sebuah perjuangan dalam menggapai cinta dan mencapai cita-cita.

Di sini....
Malaysia sebenarnya adalah sebuah negara yang menjadi susur galur diriku kerana ibu dilahirkan dan dibesarkan (hingga belasan tahun) di Melaka. Ibu mendapatkan kasih sayang yang sewajarnya daripada moyang yang menetap di Melaka. Tidak mampu rasanya aku menceritakan suka duka kehidupan ibuku yang akhirnya berhijrah ke Singapura kerana suka duka itu sebenarnya meninggalkan kesan kepada jiwa ini. Subhanallah, hanya tuhan yang tahu.

Di sini....
Malaysia sebenarnya adalah sebuah negara yang menjadi tumpuanku kerana aku menerima pendidikan tidak formal dalam mengenal diri demi mengenal pencipta diriku melalui jemaah tareqat yang aku anggotai. Lebih kurang 4 tahun berulang alik ke Malaysia kerana guru sufiku adalah kelahiran Malaysia. Jemaah tareqatnya diasaskan di Malaysia. Suka duka menempuh jalan itu dalam mengenal diri berakhir apabila aku meninggalkan jemaah itu dengan kehampaan dan kekecewaan. Namun, ilmu yang kuperolehi meskipun disampaikan menerusi pendidikan tidak formal sedikit sebanyak masih menggamit jiwa ini. Subhanallah, hanya tuhan yang tahu.

Di sini....
Malaysia sebenarnya adalah sebuah negara yang menjadi harapanku kerana aku pernah bercinta dengan seorang insan bernama Muhammad yang dilahirkan di Selangor. Dialah cinta hatiku lebih kurang 4 tahun namun cinta itu tidak kesampaian dengan akad pernikahan seperti yang diimpikan. Suka duka yang dilalui tetap menjadi kenangan abadi bahkan ilmu pengetahuan dan pengalaman yang kami kongsi bersama sedikit sebanyak masih sebati dan sejati di jiwa ini. Subhanallah, hanya tuhan yang tahu.

Di sini....
Malaysia sebenarnya adalah sebuah negara yang memberi ruang dan peluang kepada aku untuk mendapatkan pendidikan formal dalam mengikuti program Sarjana Muda Pengajian Melayu yang berlangsung selama 3 tahun. Pada hakikatnya, aku ke sini bukan sekadar untuk mencari ilmu pengetahuan tetapi menagih ketenangan jiwa yang terlalu diperlukan dan menuntut kebebasan hak yang terlalu didambakan. Alhamdulillah, pada 3 Oktober 2012.... akhirnya aku bergraduasi dengan kegagalan silam aku tebus kembali di tangan kananku dengan menggenggam impianku yang telah menjadi kenyataan.

Susur galurku yang tetap ada meskipun rapuh hubungan itu, jemaah tareqat dan guru sufiku yang telah kutinggalkan, cinta hatiku yang telah terpisah dan Ijazah Sarjana Muda Pengajian Melayu yang telah aku perolehi.... adalah jejak-jejak hidupku yang menginsafkan aku bahawa segala kegagalan, kepahitan, kehampaan, kekecewaan dan kekalahan yang ditempuhi terlalu banyak meninggalkan pengajaran hingga akhirnya impianku menjadi kenyataan, aku terkesima.

Bak dialog watak Annisa yang menjadi pemangkin inspirasiku dalam filem Perempuan Berkalung Sorban, "Mahu jadi apa pun kalian nanti, PILIHLAH JALAN ALLAH DENGAN RASA BEBAS."

Betapa tidak ternilai air mata dengan permata bagi mereka yang air matanya mencurah-curah dek kehidupan yang penuh dengan ranjau duri sedangkan jika ditawarkan permata berkilau-kilau, dirinya hanya memerlukan dan menginginkan ketenangan jiwa.)

No comments:

Post a Comment