Sunday, September 4, 2011

Aku ingin berhijrah atau barangkali bermastautin....

Aku ingin berhijrah atau barangkali bermastautin ke luar negara.

Pilihan pertamaku tetap negara jiran yang terdekat iaitu Malaysia.

Barangkali Australia terlalu jauh namun tetap menjadi pilihan keduaku.

Namun aku tidak tahu bagaimana Tuhan akan merencanakan perkara ini menjadi kenyataan di samping aku juga harus merencana.

Meskipun perhubungan cintaku dengan Abang Muhammad dari Selangor tidak bertakhtah dengan ikatan pernikahan di atas pelamin persandingan setelah empat tahun mengenali hati budi masing-masing sejak tahun 2006, aku hanya mampu menyerahkan perencanaanku ini kepada Tuhan.

Namun, rasa hati ini belum berganjak daripada ketetapan bahawa aku ingin berhijrah atau barangkali bermastautin ke luar negara untuk menerajui sebuah kehidupan yang jauh lebih sejahtera.

Bahkan, rasa hati ini semakin kuat dan semakin yakin.

Aku pun tidak pasti andai Tuhan pula berkehendak untuk mengajak aku pulang ke ribaanNya sebagai alternatif dalam memenuhi impianku ini.

Peluang 'berhijrah' atau bertukar angin ke Kuala Lumpur, Malaysia dalam pertarunganku untuk mengecap ketenangan jiwa dengan melanjutkan pelajaran di Universiti Malaya merupakan usaha awal dalam mengenali dan menyesuaikan diri di negara pilihan pertamaku.

Aku hanya mampu berharap kepadaNya agar laluan hidupku dipermudahkan sedangkan aku tidak tahu bila dan bagaimana perencanaanku ini dapat menjadi kenyataan.

Samada di Singapura atau di Malaysia, sudah tentu ada pasang surutnya, sudah tentu ada kelebihan dan kekurangannya, sudah tentu ada nikmat dan ujiannya.... namun sejujurnya, jiwaku lebih sejahtera di Malaysia.

Surah Al Mulk (Ayat 15) menyeru, "Dialah yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu, maka berjalanlah di segala penjurunya, dan makanlah sebahagian dari rezekiNya. Dan hanya kepadaNyalah kamu (kembali setelah) dibangkitkan."

No comments:

Post a Comment