Tuesday, January 10, 2012

Di bibir tidak terukir senyuman

Bismillahirrahmanirrahim.

Meskipun di bibirnya tidak terukir senyuman kerana aku pun cukup kenal akan dirinya yang zuhud, baju kurung cekak musang berwarna ungu itu adalah tanda kegembiraan di dalam jiwanya yang tidak terzahir melalui senyuman.

Meskipun di bibirku tidak terukir senyuman kerana aku pun serba tidak tahu apa dan bagaimana lagi yang perlu dan harus kufikirkan dan kurasakan pada ketika ini apabila terlihat gambar profilnya di ruang FB.

Aku gembira kerana dia gembira.

Aku bahagia kerana dia bahagia.

Aku sejahtera kerana dia sejahtera.

Pada waktu ini, aku berada di Aras 2.

Satu-satunya bilik yang menjadi tempat utama bagiku menelaah dan mengulang kaji pelajaran sempena peperiksaan semenjak Semester 3 yang lalu.

Aku pasti merindui bilik di Aras 2, Blok C, Kolej 11, Universiti Malaya ini suatu hari nanti.

Esok iaitu Rabu, 11 Januari 2012, aku akan menempuh hari peperiksaanku yang keempat, InsyaAllah.

Kesantunan Bahasa Melayu.

Kesemua yang perlu kubaca telah kubaca.

Sebentar lagi, perlu menelaah lagi agar segala yang telah dipelajari benar-benar dihadam sehingga faham.

InsyaAllah.

Pada minggu lalu iaitu Selasa, 3 Januari 2012, aku telah menduduki peperiksaan Asas Pembudayaan Keusahawanan.

Alhamdulillah.

Meskipun aku sudah kenal pasti beberapa soalan yang telah aku jawab salah, aku gembira dan puas hati kerana majoriti soalan yang telah aku jawab betul.

Harapanku agar beroleh A- untuk Asas Pembudayaan Keusahawanan yang merupakan peperiksaan pertama bagiku untuk semester ini.

Peperiksaaan kedua jatuh pada minggu yang sama sengan peperiksaan pertama iaitu pada Jumaat, 6 Januari 2012.

Bentuk Lakon Melayu Tradisi.

Alhamdulillah.

Bukan jawapan yang terbaik.

Bukan jawapan yang cemerlang.

Namun, itu sahaja yang mampu aku ingat dan aku tulis.

Minda kurang istirahat.

Atas sebab itu, minda tidak berfungsi dengan lancar.

Apa pun, telah aku laksanakan dengan kudratku yang maha lemah.

Alhamdulillah.

Pada minggu ini, peperiksaan ketigaku jatuh pada hari Isnin, 9 Januari 2012.

Kesenian Suku Kaum Di Sabah Dan Sarawak.

Soalan wajib tentang motif dan corak tidak mampu kujawab dengan baik.

MasyaAllah.

Soalan pilihan tentang tembikar mampu kujawab sekurang-kurangnya dengan fakta yang kuketahui dan yakini daripada sumber yang sahih.

Alhamdulillah.

Pasrah kerana modul ini telah kulalui sepanjang 14 minggu dengan kesukaran.

Pilihan modul ini adalah kerana aku perlu mencukupkan kredit sedangkan aku tidak berminat dan aku tidak berniat untuk mendalami modul ini.

Salah dan silap aku juga kerana tetap mengambil modul ini meskipun tanpa minat dan niat.

Sepanjang 14 minggu aku tempuh dan rempuh dengan tidak sepenuh hati.

Apabila hari peperiksaan untuk modul ini berlangsung, aku mengalami kesukaran.

Salah dan silapku sendiri.

Seharian semalam aku cuba menghadam realiti dan memahamkan diri agar menerima takdir ini dengan jiwa ikhlas dan hati terbuka.

Hingga aku tidur sepanjang hari hingga ke malam.

Aku sedar aku kecewa.

Aku sedar aku hampa.

Aku sedar mindaku amat penat.

Aku sedar mindaku perlu istirahat.

Memandangkan sepanjang minggu ulangkaji dan minggu peperiksaan ini, malam dan pagi aku bersengkang mata (meskipun pada minggu peperiksaan, tumpuan kuberi kepada klip videoku).

Di bibirku tidak terukir senyuman.


No comments:

Post a Comment