Friday, January 20, 2012

Yang tinggal kini hanya kenangan: Musim peperiksaan Semester 5 (II)

Sehari sebelum peperiksaan Bentuk Lakon Tradisi yang jatuh pada 6 Januari 2012, aku menerima panggilan daripada Safirah.

Pada waktu itu, aku sedang tidur di 'bilik piknik' yang terletak di Aras 2.

Safirah menghulurkan telefon bimbitnya itu kepada Khaidir.

Khaidir meminta aku turun kerana dia dan Safirah akan ke Kolej 11.

Aku bertanyakan sama ada dia inginkan nota Seni Sabah Sarawak itu atau sangkaku barangkali dia ingin memberiku nota itu.

Aku yang separuh sedar itu akhirnya turun tanpa membawa notaku dan sebenarnya Khaidir pun tidak membawa notanya.

Sebenarnya, Safirah dan Khaidir sekadar ke Kolej 11 untuk membeli pau dari kedai nombor dua.

Kemudian, mereka membawaku ke Kolej 12 dengan kereta yang Khaidir pandu kerana Safirah ingin makan ais krim yang terjual di sana.

Sebuah perjalanan yang 'simple' dan tidak pernah kusangka dan kujangka.

Dari Kolej 11 ke Kolej 12.

Bagaikan mimpi pada waktu petang sebelum menjelang Maghrib.

Akhirnya kami makan pau sahaja di Kolej 11 meskipun aku sebenarnya masih kekenyangan.

Yang tinggal kini hanya kenangan.

Apabila kertas peperiksaan ketiga iaitu Kesenian Suku Kaum di Sabah dan Sarawak aku hadapi pada 6 Februari 2012, hanya Tuhan sahaja yang tahu dan mengerti gelodak rasa yang aku hadapi tetapi benar kata Ahmad Fouad, soalan yang akan dikemukakan adalah berkisar tembikar, buluh, tarian dan corak dan motif.

Benar!

Keempat-empat soalan yang pernah dikemukakan dalam kertas peperiksaan yang lalu 'dikitar semula' namun soalan wajib menuntut kami menjawab soalan corak dan motif.

+_)(*&^%$#@!~

Hanya Tuhan sahaja yang tahu dan mengerti gelodak rasa yang aku hadapi!

Peperiksaan keempat yang kulalui adalah Kesantunan Bahasa Melayu pada 11 Januari 2012.

Bayangkan jantungku berdetak bimbang dan cemas seperti ada sesuatu yang tidak kena apabila Dr Ibrahim menyapaku semasa aku berada di APM pada hari Jumaat, 13 Januari lalu.

Pada petang itu, aku ke APM kerana aku perlu mendapatkan surat pengesahan pelajar untuk permohonan pas pelajarku.

Barangkali Dr Ibrahim keletihan atau bermasalah.

Raut wajahnya sebenarnya adalah stimulus bagiku bahawa jawapanku tidak cemerlang dalam kertas peperiksaan yang baru berlalu Rabu yang lalu.

Aduhai.

Tersua Dr Ibrahim dua kali pada petang itu.

Aku juga diminta bertemu dengan penasihat akademikku iaitu Dr Puteri.

Adik Wahida yang maklumkan melalui ruang FB bahawa Dr Puteri telah menyebut namaku.

Bahkan, Abdul Rahman juga telah mengirim SMS kepadaku tentang perkara yang sama.

Oleh sebab Dr Puteri tidak ada di dalam biliknya setelah dua kali aku ke biliknya, aku berkeputusan mengorak langkah pulang.

Abdul Rahman menyarankan agar aku menelefon Dr Puteri dan Alhamdulillah, akhirnya dapat juga aku bertemu juga dengan Dr Puteri.

Sekurang-kurangnya, berbaloi juga pemergianku ke APM kerana selain daripada menyelesaikan urusan tentang surat pengesahan pelajar, dapat juga aku bertemu dengan penasihat akademikku.


:)

No comments:

Post a Comment