Tuesday, March 12, 2013

Dalam tafakur, aku belum akur dengan takdir yang mentadbir


Terlalu ramai yang telah kutinggalkan demi kebahagiaan insan lain.

Terlalu mudah aku beralah demi mendahulukan kebahagiaan insan lain sehinggakan kebahagiaan diri sendiri tidak pernah diutamakan.

Kesedaran berputik setelah aku meninggalkan seseorang yang terlalu berharga demi kebahagiaan insan lain sehinggakan memudaratkan diri sendiri bahkan aku diselar kekesalan yang berpanjangan.

Kemeranaan mengepungku dari setiap arah setelah aku benar-benar menginsafi bahawa dialah yang aku perlukan selama ini dan untuk selamanya kerana semenjak dia tiada, tiada insan lain yang dapat menggantikan tempatnya sebaik dia walaupun dia sepertiku - tidak sempurna.

Ternyata meninggalkan seseorang dengan tujuan beralah kepada keinginan insan lain yang bertujuan membahagiakan diri mereka adalah suatu kerugian besar yang perlu ditanggung bebannya seorang diri tanpa insan lain yang menginginkan sebegitu dengan mudah melepaskan tangan jauh sekali menghulurkan bantuan.

Subhanallah.

Dalam tafakurku, aku belum akur dengan takdir yang mentadbir diriku.

No comments:

Post a Comment