Saturday, March 2, 2013

Kekayaan dan kemewahan VERSUS kemiskinan dan kemelaratan

“Dan kahwinkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu dan orang-orang yang layak (berkahwin) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memampukan mereka dengan kurniaNya. Dan Allah Maha Luas (PemberianNya) lagi Maha Mengetahui”. (An Nuur: 32)

Kekayaan atau kemewahan tidak harus dijadikan kriteria utama dalam mencari dan memilih calon suami meskipun pada hakikatnya, seorang suami dipertanggungjawabkan untuk memberi nafkah kepada isteri dan anak-anak.

Perkara yang lebih utama ialah sifat tanggungjawab untuk mencari rezeki dalam mendasari kemampuan menjana kehidupan berkeluarga.

Kestabilan ekonomi sangat penting dalam memastikan kehidupan berkeluarga.

Kemiskinan dan kemelaratan bukanlah cara hidup yang dianjurkan Tuhan.

Atas sebab itu, sifat tanggungjawab seorang lelaki menjadi dasar dalam mendirikan rumahtangga kerana meskipun tidak kaya atau mewah, kelangsungan hidup akan diperjuangkan demi Tuhan.

Seorang calon suami yang miskin harta tidak harus dipandang sebelah mata kerana sifat tanggungjawab itu lebih utama dan kriteria ini yang perlu diutamakan oleh seorang wanita dalam pencarian dan pemilihan sebagai teman hidup.

Aku tidak mencari dan memilih seseorang yang kaya dan mewah kerana kekayaan dan kemewahan bukan ukuran bahawa seseorang itu bertanggungjawab.

Jika dia kuat berusaha dan faktor itu menjadi penyebab kepada kekayaan dan kemewahan yang dimiliki, Tahniah!

Namun, apakah dia bertanggungjawab dalam memastikan wanita sedia ada dalam hidupnya terpelihara kebajikan mereka.

Wanita sedia ada dalam hidupnya yang aku maksudkan ialah ibunya, kakaknya, adik perempuannya dan nindanya yang perlu diambil berat tentang kebajikan mereka.

Inilah yang aku perhatikan dan utamakan.

Atas sebab itu, sifat tanggungjawab menjadi dambaanku.

Noktah.

Sifat tanggungjawab mengatasi kekayaan dan kemewahan harta benda yang dimiliki seorang lelaki.





No comments:

Post a Comment