Tuesday, March 12, 2013

Sehangat Asmara bertemakan kesetiaan

Watak A : Pemendam cinta yang setia
Watak Z : Pencinta yang setia
Watak Kamilia: Pemendam rindu yang setia

8 tahun berlalu dan sepasang suami isteri iaitu Z dan Kamilia terpisah.

Maka gugurlah talak apabila Kamilia didesak ibu bapanya untuk mohon bercerai setelah suami Kamilia menghilangkan diri.

Namun, dalam keadaan tertanya-tanya, bingung dan pilu kerana ditinggalkan tanpa sebab, penjelasan dan khabar berita, seorang isteri bernama Kamilia memendam rindu terhadap suaminya.

Rindu yang dipendam dengan penuh KESETIAAN.


Meskipun watak A sentiasa menemani, pintu hati cinta Kamilia tidak pernah terbuka untuk A iaitu seorang teman baik yang dikenalinya sejak kecil.

Benar Kamilia mengasihi A tetapi bak kasih seorang adik untuk abangnya.

Namun, bagi A pula tidak sebegitu.

A mengasihi Kamilia sebagai teman dan dalam diam, memendam perasaan cinta terhadap wanita ini.

Menjangkau lebih daripada 8 tahun, A memendam cinta untuk Kamilia dengan penuh KESETIAAN.


Watak Z yang jatuh cinta terhadap Kamilia sejak pandangan pertama berputik indah hingga akhirnya Kamilia menzahirkan perasaan cintanya juga terhadap watak Z.

Mereka bernikah di rantauan tanpa restu ibu bapa Kamilia.

Namun, apabila watak Z perlu pulang ke pangkuan keluarga di Perak atas urusan kecemasan, berakhirlah percintaan Z dan Kamilia.

Sebenarnya, ada sesuatu yang berlaku kepada Z semasa di kampung walaupun babak itu belum jelas dipaparkan namun dapat dianggarkan atau dijangkakan daripada dialog Z dengan ibu dan adik perempuannya.

Tentulah Z terperangkap dengan situasi di kampung yang memaksanya menghilangkan diri dan memutuskan perhubungan sama sekali dengan  isteri yang dicintai iaitu Z.

8 tahun mereka terpisah namun A tetap seorang suami yang mencintai isterinya dengan penuh KESETIAAN.


Pertemuan semula Z dan Kamilia amat mengganggu perasaan Kamilia kerana Z seolah-olah tidak pernah bersalah dan tidak pernah berasa bersalah sedangkan Kamilia terlalu lama diselubungi duka yang begitu menyesakkan jiwa.




No comments:

Post a Comment