Saturday, June 23, 2012

Alangkah pilu

Antara sebak dan sesak.

Kata-kata seolah-olah tidak dapat mendeskripsikan gelora dan gelombang perasaan ini.

Ya Allah...

Alangkah pilu apabila perasaan dipalu dengan kenyataan bahawa aku harus pulang ke sana dan pergi dari sini.

Meninggalkan segala yang terlalu berharga meskipun bukan serba sempurna tetapi aku bahagia.

Universiti Malaya.

Kuala Lumpur.

Malaysia.

Segala yang tersampul di dalamnya telah tersimpul dengan kemas.

Allahuakbar...

Empangan perasaan ini pecah sudah.

Maka berlimpahanlah air mata ini tidak sudah-sudah.

Kini, azan Asar berkumandang.....

Betapa aku seorang hamba yang kalah.

Kalah dalam menerima takdirMu.

Kalah dalam menghadapi perasaanku sendiri.

(Sedang berlinang air mata sebelum dan ketika pos ini ditaip.)

No comments:

Post a Comment